Kalender Liturgi hari ini
Kitab Hukum Kanonik
No. kanon: contoh masukan no kanon: 34,479,898-906
KITAB SUCI +Deuterokanonika
: - Pilih kitab kitab, masukan bab, dan nomor ayat yang dituju
Katekismus Gereja Katolik
No. : masukkan no. katekismus yang dikehedaki, misalnya 3, 67, 834 atau 883-901
Materi iman
Dokumen Gereja

No: masukkan no. yang dikehedaki - 0 (nol) untuk melihat daftar isi-(catatan kaki lihat versi Cetak) 

 

 

Hari Raya / Hari Besar Liturgi

Hari Besar dalam Gereja sangat erat berkaitan dengan Penanggalan Liturgi. Sebagaimana kita ketahui, Penanggalan Liturgi kita terdiri akan dua lingkaran kehidupan Yesus, yaitu :

  • lingkaran kelahiran (Adven dan Natal)
  • lingkaran kebangkitan (Prapaskah dan Masa Paskah)

serta masa biasa di antara kedua lingkaran tersebut. Kita baru saja melewati lingkaran kelahiran, berada dalam masa biasa, sebelum akan masuk dalam lingkaran kebangkitan dengan masa prapaskah yang akan dimulai dengan Hari Rabu Abu. Pada kedua lingkaran masa liturgi itu kita memiliki sejumlah hari-hari yang dipakai untuk merenungkan misteri Kristus penebus. Di luar masa itu kita juga merayakan tokoh-tokoh dan peristiwa tertentu, bersama Bunda Maria dan GerejaNya.

Kita memang memulai tahun liturgi/Penanggalan Liturgi dari Minggu Pertama Adven dan berakhir pada Hari Raya Kristus Raja Semesta Alam.
Penanggalan Liturgi kita terdiri dari dua lingkaran kehidupan Yesus, terdiri dari:

  • 4 minggu Masa Adven,
  • 2 minggu Masa Natal,
  • minggu masa Prapaskah dan
  • 7 minggu masa Paskah.

Dengan demikian kita memiliki sisa 32 atau 33 Hari Minggu lainnya di luar masa-masa tersebut, dan ini yang disebut sebagai Masa Biasa.
Minggu Paskah adalah Hari Raya paling utama dalam kehidupan Gereja. Hari itulah Gereja merayakannya dengan sangat meriah, melebihi Hari Raya lainnya, karena pada Minggu Paskah itulah seluruh misteri penebusan manusia direnungkan. Sementara pada Hari Minggu dan Hari Raya lainnya, perayaan Gereja tetap mengarah pada misteri keselamatan Paskah. Oleh karena itu Hari Paskah disebut juga sebagai Hari Raya dari segala Hari Raya (solemnity of solemmities, summa sollemnitas).

Ada tingkatan kemeriahan Hari Raya, seperti kita merayakan Hari Minggu Paskah di atas Hari Minggu lainnya. Berdasarkan nilai teologisnya, Hari Raya dikelompokkan dalam 4 kategori:

  • Hari Raya (Solemnity)
    Hari dalam Kalender Liturgi yang dikuduskan dan dirayakan terutama untuk memperingati dan merayakan peristiwa penting dalam kehidupan Yesus, Maria atau para kudus. Ada 16 Hari Raya Utama.
  • Pesta (Feast)
    Perayaan seorang kudus yang utama (para rasul) atau hari yang khusus (Pesta Keluarga Kudus dsb). Ada 25 Pesta.
  • Peringatan Wajib (Memorial)
    Perayaan para kudus lainnya yang oleh Gereja diwajibkan untuk diperingati. Ada sekitar 65 peringatan wajib dalam setahunnya.
  • Peringatan Fakultatif (Optional Memorial)
    Perayaan para kudus lain yang boleh tidak dirayakan.

 

Kita tentu saja WAJIB merayakan Hari Minggu Paskah dan semua Hari Minggu dan Hari Raya. Pedomannya ada dalam Kitab Hukum Kanonik dalam Kanon nomer 1246 dan 1247.

Kan. 1246 § 1 Hari Minggu, menurut tradisi apostolik, adalah hari dirayakannya misteri paskah, maka harus dipertahankan sebagai hari raya wajib primordial di seluruh Gereja. Begitu pula harus dipertahankan sebagai hari-hari wajib: hari Kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus, Penampakan Tuhan, Kenaikan Tuhan, Tubuh dan Darah Kristus, Santa Perawan Maria Bunda Allah, Santa Perawan Maria dikandung tanpa noda dan Santa Perawan Maria diangkat ke surga, Santo Yusuf, Rasul Santo Petrus dan Paulus, dan akhirnya hari raya Semua Orang Kudus.

Kan. 1246 § 2 Namun Konferensi para Uskup dengan persetujuan sebelum- nya dari Takhta Apostolik, dapat menghapus beberapa dari antara hari- hari raya wajib itu atau memindahkan hari raya itu ke hari Minggu.

Kan. 1247 Pada hari Minggu dan pada hari raya wajib lain umat beriman berkewajiban untuk ambil bagian dalam Misa; selain itu, hendaknya mereka tidak melakukan pekerjaan dan urusan-urusan yang merintangi ibadat yang harus dipersembahkan kepada Allah atau merintangi kegembiraan hari Tuhan atau istirahat yang dibutuhkan bagi jiwa dan raga.


Yang mudah dilihat tentu saja Hari Raya Natal ya. Jatuh pada hari apa pun, kita akan merayakannya pada 25 Desember. Hari Raya lainnya ada yang bisa dipindahkan perayaannya pada Hari Minggu sesudahnya. Kalau berdasarkan Kanon 1246(2) itu, kita di Indonesia mendapatkan libur resmi pada Hari Raya Natal dan Hari Raya Kenaikan Tuhan, sehingga kedua Hari Raya itu selalu dirayakan tepat pada tanggalnya, tidak digeser pada Hari Minggu. Tetapi memang ada Hari Raya yang kita rayakan pada hari Minggu sesudahnya kita memiliki 16 Hari Raya, sebagian diantaranya adalah masa Paskah sehingga tanggalnya berubah setiap Tahunnya. Ke-16 Hari Raya itu adalah sebagai berikut:

  • Hari Raya SP Maria Dikandung Tanpa Dosa (Immaculate Conception) – 8 Desember,
  • Hari Raya Natal – 25 Desember,
  • Hari Raya Penampakan Tuhan (Epiphany) – 6 Januari,
  • Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus – Kamis sesudah HR Tritunggal Mahakudus (60 Hari sesudah Paskah),
  • Santo Yusuf – 19 Maret,
  • Santo Petrus dan Paulus – 29 Juni,
  • Hari Raya SP Maria Bunda Allah (Theotokos) – 1 Januari,
  • Hari Raya Kenaikan Tuhan – Kamis 40 hari sesudah Paskah,
  • Hari Raya SP Maria Diangkat Ke Surga – 15 Agustus,
  • Hari Raya Semua Orang Kudus – 1 November,
  • Minggu Palma – Seminggu sebelum Paskah,
  • Kamis Putih,
  • Hari Raya Paskah,
  • Hari Raya Pentakosta – 50 Hari Sesudah Paskah,
  • Hari Raya Tritunggal Mahakudus – Minggu sesudah Pentakosta,
  • Hari Raya Hati Yesus Yang Maha Kudus – Jumat sesudah Minggu Kedua sesudah Pentakosta (70 Hari sesudah Paskah)

 

Diperkenankan untuk mengutip sebagian atau seluruhnya isi materi dengan mencantumkan sumber http://www.imankatolik.or.id/