Kalender Liturgi hari ini
Kitab Hukum Kanonik
No. kanon: contoh masukan no kanon: 34,479,898-906
KITAB SUCI +Deuterokanonika
: - Pilih kitab kitab, masukan bab, dan nomor ayat yang dituju
Katekismus Gereja Katolik
No. : masukkan no. katekismus yang dikehedaki, misalnya 3, 67, 834 atau 883-901
Materi iman
Dokumen Gereja

No: masukkan no. yang dikehedaki - 0 (nol) untuk melihat daftar isi-(catatan kaki lihat versi Cetak) 

 

 

Keberadaan dan Kebenaran Api Penyucian
Wawancara dengan Maria Sima

Maria Simma, dapatkah anda menceritakan bagaimana anda dikunjungi oleh suatu jiwa dari Api Penyucian untuk pertama kalinya?
Hal itu terjadi pada tahun 1940. Suatu malam, sekitar jam 3 atau 4 pagi, aku mendengar ada seseorang mendatangi kamar tidurku. Hal ini membuatku terbangun, kulihat ada seseorang sedang berjalan di kamar tidurku itu bolak-balik seperti kebingungan.

Takutkah anda?
Aku tidak takut, bahkan ketika aku masih kedl ibuku berkata bahwa aku ini anak istimewa, karena uku tidak pernah merasa takut. Malam itu .... Aku melihat ada orang yang aneh. Dia berjalan maju mundur pelan-pelan. Aku bertanya padanya: "Bagaimana kamu bisa masuk kesini? Pergi!". Namun dia terus berjalan dengan rasa tidak sabar, seolah-olah dia tidak dengar suara aku. Maka aku bertanya lagi "Apa yang akan kau lakukan., " Dia masih tidak menjawab, aku turun dari tempat tidurku dan berusaha memegangnya, namun aku hanya memegang udara kosong saja. Aku beranjak tidur lagi, namun lagi-lagi kudengar langkah orang itu bergerak kesana kemari. Aku heran bagaimana aku bisa melihat pria itu namun aku tak bisa memegangnya. Aku bangun lagi untuk memegangnya dan menghentikannya. Namun aku hanya memegang ruangan kosong. Dengan diliputi rasa heran, aku kembali ke tempat tidur. Dia tidak datang lagi, namun sejak itu aku tak dapat tidur tagi. Hari berikutnya, setelah Misa Kudus, aku menemui penasihat rohaniku dan menceritakan kepadanya semua yang kualami. Dia mengatakan kepadaku jika hal itu terjadi lagi, aku tidak boleh bertanya "Siapakah kamu?", melainkan harus bertanya; "Apa yang kau inginkan.dariku?". Malam berikutnya pria itu kembali lagi, orang yang sama. Aku bertanya .. "Apakah yang kau inginkan dariku". Dia memohonku untuk melakukan upacara Misa Kudus 3X untuknya, maka dia dapat bebas dari Api Penyucian. Baru aku tahu, bahwa dia adalah jiwa dari Api Penyucian. Penasihat rohaniku juga membenarkan hal ini, Dia juga menasihati aku agar tidak melupakan jiwa-jiwa yang malang itu, agar aku mau menerima saja permintaan mereka dengan sukarela.

Setelah itu, adakah yang datang lagi?
Ya ada, untuk beberapa waktu, hanya ada 3 atau 4 jiwa saja pada bulan Nopember. Setelah-itu ada lebih banyak lagi.

Apa yang diminta jiwa-jiwa itu dari anda?
Sebagian besar mereka meminta lebih ban yak Misa Kudus dilaksanakan dan Jiwa-jiwa itu akan hadir di dalam Misa Kudus itu, Doa Rosario serta Jalan Salib.

Dari sini pertanyaan yang utama muncul: Apa Api Penyucian itu?
Aku mengatakan bahwa itu adalah sebuah Misteri Allah yang mengagumkan. Biarlah kuberi anda sebuah gambaran yang merupakan pengalaman dari diriku sendiri.
Andaikan suatu saat ada sebuah pintu terbuka, dan nampak suatu makhluk indah sekali, amat indah, dengan sebuah kecantikan yang belum pernah ada di dunia ini. Anda akan tertegun, oleh makhluk cahaya ini serta keindahan ini. Kemudian makhluk ini mengatakan bahwa dia sangat mengasihi anda, anda tak pernah bermimpi untuk dikasihi seperti itu hingga begitu besarnya! Anda merasakan bahwa dia ingin menarik anda kepadanya, untuk bersatu dengan anda dan api kasih yang berkobar dalam hati anda mendorong untuk merebahkan diri anda ke dalam pelukan tangan makhluk itu. Tetapi ternyata anda menyadari bahwa saat itu anda masih belum mandi, sehingga badan anda bau, hidung beringus, rambut acak-acakan dan kusut, nampak debu kotoran dipakaian anda dsb. Maka anda akan malu sendiri dengan keadaan seperti itu, pertama-tama anda pergi untuk mandi supaya bersih, langsung kembali. Dan kasih yang telah bersemi dihati anda begitu kuatnya berkobar, bergelora hingga penundaan anda untuk mandi itu seolah beban siksaan dan rasa sakit karena tidak ada sesuatu, meskipun hal itu hanya berlangsung beberapa menit saja, itu merupakan sebuah luka yang sakit dihati anda, sebanding dengan intensitas dari pernyataan kasih anda, maka itulah yang disebut luka kasih. Api Penyucian adalah sebuah penundaan yang disebabkan oleh ketidak murnian (dosa) anda, sebuah penundaan dart pelukan Allah, sebuah luka kasih yang menimbulkan penderitaan, sebuah penantian, sebuah nostalgia kasih. Sesungguhnva rasa terbakar dan kerinduan inilah yang mencuci kita jika masih kotor dalam dosa din kita. Api penyucian tempat kerinduan, terhadap kasih Allah, kerinduan akan Allah yang telah kita kenaI, karena kita telah melihatkan Dia, namun belum dapat kita bersatu denganNya.

Lalu aku bertanya lagi untuk menjelaskan sebuah hal yang mendasar : Maria Simma apakah jiwa-jiwa di Api Penyucian memiliki kebahagiaan dlan harapan di tengah penderitaan mereka?
Ya, tak ada jiwa-jiwa dari Api Penyucian yang ingin kembali ke dunia ini, mereka memiliki pengetahuan yang lebih tinggi dari kita. Mereka hanya tidak bisa memutuskan kembali ke dalam kegelapan dunia. Disini kita melihat perbedaan penderitaan di Api Penyucian dan di bumi. Di Api Penyucian, meskipun rasa sakit yang dialami suatu jiwa amat mengerikan, tapi masih ada kepastian untuk hidup selamanya bersama Allah. Ini adalah sebuah kepastian yang tak tergoyahkan. Kebahagiaamya lebih besar dari pada sakitnya. Tak ada di dunia ini yang bisa membuat mereka ingin kembali tinggal di sini, di mana orang tak pernah merasakan kepastian dalam segala hal

Maria Simma, bisakah anda ceritakan pada kami, apakah Allah yang mengirimkan suatu jiwa ke Api Penyucian, ataukah jiwa itu sendiri yang memutuskan untuk pergi ke sana?
Apakah jiwa itu sendiri yang menginginkan pergi ke Api Penyucian agar dirinya menjadi suci dan murni sebelum dia ke Surga.
Jiwa-jiwa di Api Penyucian benar-benar taat dengan kehendak Allah, mereka senang dengan kebaikan, mereka merindukan kebaikan kita dan mereka mengasihi Allah dan mereka mengasihi kita juga. Mereka dipersatukan dengan Roh Allah, terang, dan kemuliaan Allah.

Maria Simma, pada saat kematian, adakah orang bisa melihat Allah dengan sepenuhnya, atau secara samar-samar saja?
Secara samar-samar, namun semuanya sama, dalam suatu tingkatan kecerahan tertentu di mana hal ini sudah cukup untuk menimbulkan kerinduan yang besar dalam dirinya. Sesungguhnya hal itu adalah terang yang begitu kemilau jika dibandingkan dengan kegelapan yang ada di dunia ini!

Maria Simma, bisakah anda menceritakan apa peranan dari Bunda Maria terhadap jiwa-jiwa di Api Penyucian?
Dia sering datang kesana untuk menghibur mereka dan berkata bahwa mereka telah ban yak melakukan kebaikan. Dia menyemangati mereka.

Apakah ada hari-hari tertentu dimana Bunda Maria mengentaskan mereka?
Lebih dari yang lain, adalah pada hari Natal, hari Para Kudus, Jumat Agung, Pesta Kenaikannya ke Surga, serta Kenaikan Yesus.

Maria Simma,mengapa harus pergi masuk Api Penyucian? Dosa-dosa apakah yang paling banyak menyebabkan orang masuk Api Penyucian ?
Dosa-dosa melawan kemurahan hati, kasih disekitarnya, hati yang keras, kekejaman, memfitnah dan mengumpat, iri hati, dendam dan serakah dll.
Ya, semua itulah.
Perkataan mengumpat serta memfitnah adalah yang paling jelek dari tindakan ternoda yang membutuhkan pemurnian yang panjang.

Maria Simma memberi contoh yang sangat menyentuh dirinya.
Suatu saat dia dimintai tolong mencarikan apakah ada seorang wanita dan pria tersebut berada di Api Penyucian. Dan sangat mengejutkan mereka yang bertanya, ternyata wanita itu telah berada di Surga sedangkan si pria itu berada di Api Penyucian. Padahal kenyataannya wanita ini telah mati ketika dia melakukan tindakan aborsi sementara si pria sering pergi ke Gereja serta menjalani kehidupan yang baik dan berdevosi.
Maria mencari informasi lebih jauh lagi dan mengira bahwa yang dilihatnya itu salah, ternyata tidak, dia memang benar, Kedua orang itu mati pada saat yang sarna, namun wanita itu mengalami pertobatan yang benar-benar dan dia sangat rendah hati, sementara si pria sering mengkritik orang lain. Dia selalu mengeluh dan berbicara hal-hal yang jelek tentang orang lain. Inilah sebabnya Api Penyucian bagi dia begitu lama. Maria Sima menyimpulkan :"Kita tak boleh menghakimi penampilan seseorang". Dosa lain yang melawan kemurahan hati adalah penolakan kita terhadap beberapa orang tertentu yang tidak kita sukai, penolakan kita untuk berdamai, penolakan kita untuk mengampuni serta segala sikap kebencian dalam diri kita. Maria Simma juga menggambarkan hal ini dengan contoh lain yang memberi bayangan bagi pikiran kita. Adalah sebuah kisah tentang seorang wanita yang dia kenai baik. Wanita ini meninggal dan masuk ke Api Penyucian, ditempat yang paling mengerikan dari Api Penyucian, dengan penderitaan yang paling mengerikan pula disitu.
Ketika ia datang kepada Maria Simma, dia menjelaskan memiliki seorang ternan sesama wanita dan diantara keduanya terjadi permusuhan yang besar, yang sebenarnya dimulai oleh dia sendiri. Dia mempertahankan permusuhan itu selama bertahun-tahun, meskipun sahabatnya telah berkali-kali minta berdamai dengannya, minta rekonsiliasi. Namun setiap kali dia menolaknva. Ketika dia sedang sakit berat, dia tetap saja menutup pintu hatinya, menolak untuk berdamai yang ditawarkan oleh sahabatnya itu, hingga saat kematiannya tiba. Aku percaya bahwa contoh ini memiliki arti yang penting yang berkaitan dengan rasa dendam yang, dipertahankan. Dan dengan perkataan kitapun bisa juga semakin merusak: kita tak pernah menekankan dengan cukup betapa kritik atau perkataan pahit bisa membunuh orang, dan juga sebaliknya, betapa sebuah kata juga bisa menyembuhkan.

Maria Simma katakan kepada kami:
Siapakah orang yang berpeluang besar memasuki Surga?
Mereka yang memiliki hati yang baik kepada setiap orang. Kasih mengatasi banyak dosa.

Sarana apakah yang kita gunakan di dunia ini untuk menghindari Api Penyucian langsung masuk ke Surga?
Kita harus berbuat banyak bagi jiwa-jiwa di Api Penyucian. Karena mereka nanti akan menolong kita. Kita harus rendah hati, karena ini adalah senjata kuat untuk melawan kejahatan, melawan setan. Kerendahan hati mengusir pergi setan. Aku tak bisa menahan untuk tidak bercerita kepada anda tentang sebuah kesaksian yang bagus dari Pastor Berlioux (yang menulis buku tentang jiwa-jiwa di Api Penyucian), tentang pertolongan yang ditawarkan oleh jiwa-jiwa ini kepada mereka yang telah menolong mereka dengan doa-doa dan kurban. Dia bercerita tentang seorang yang secara khusus berbakti bagi jiwa-jiwa malang di Api Penyucian dan dia persembahkan hidupnya untuk menolong mereka.

"Pada saat kematiannya, dia diserang dengan ganas sekali oleh setan yang melihat dia akan lolos dari cengkeramannya."
Nampaknya bahwa seluruh penghuni lembah Api Penyucian bersatu untuk melawan dia, melindunginya dari serangan-serangan yang mematikan". "Wanita yang sedang sekarat itu berjuang dengan penuh sengsara untuk beberapa saat, ketika tiba-tiba dia melihat ada kerumunan orang-orang tak dikenal memasuki apartemennya dimana orang-orang tadi dalam keadaan keindahan yang berkemilauan, yang membuat setan berlarian menjauh dan orang-orang itu mendekati tempat tidurnya, berbicara kepadanya untuk memberinya penghiburan dan dorongan semangat yang sangat menyenangkan. Dengan napas terakhir, dan sukacita yang besar, dia bertanya: Siapakah engkau?, mengapa engkau mau berbuat baik terhadapku? Tamu-tamu yang bijaksana itu menjawab: Kami adalah para penghuni Surga berkat pertolonganmu teioh membawa kami kepada Kesucian. Kami datang untuk berterima kasih, dan menolongmu untuk melewati batas keabadian dan menyelamatkan engkau dari tempat yang menyedihkan ini, membawamu kebahagiaan di Kota Suci.

Mendengar ucapan itu sebuah senyuman menyungging di wajah wanita yang sekarat itu. Matanya tertutup dan dia tertidur di dalam damai Allah. Jiwanya, dalam keadaan murni bagaikan merpati, dihadirkan dihadapan Allah dari segala allah, menjumpai banyak para pembela dan pendukungnya sebanyak jiwa-jiwa yang telah ditolongnya sebelumnya, dan dia layak menerima kemuliaan, dia memasuki kemenangan, diiringi sambutan serta berkat dari mereka yang telah dia selamatkan dari Api Penyucian. Semoga kita, suatu hari nanti, memiiiki kebahagiaan yang sama.

Jiwa-jiwa yang telah diselamatkan oleh doa-doa kita sangatlah berterima kasih: mereka akan menolong di kehidupan kita yang akan datang. Hal itu sangat terasa sekali. Maka dengan sungguh-sungguh kuanjurkan agar anda dapat rasakan sendiri hal ini. Mereka benar-benar membantu kita. Mereka tahu kebutuhan kita dan memberikan banyak rahmat dan berkah bagi kita.

Maria Simrna, aku merenungkan kisah tentang "pencuri yang baik" yang di samping Yesus ketika disalib. Aku ingin tahu apa yang dia lakukan bagi Yesus, hingga Yesus menjanjikan pada hari itu dan selanjutnya dia akan bersama Yesus berada dalam Kerajaan Allah?
Dia rendah hati menerima penderitaannya dan mengakui kesalahanrya dan mengatakan hal itu tidak adil. Dia menganjurkan pencuri yang lain untuk menerima Yesus sebagai juru selamat. Dia merasa segan dan takut akan Allah, berarti bahwa di melaksanakan tindakan kerendahan hati yang tulus dari hatinya.
Contoh lain yang cukup baik dari Maria Simma menunjukkan betapa sebuah perbuatan baik dapat mengampuni dosa-dosa yang dilakukan seumur hidup.

Marilah kita dengar cerita dari Maria Simma.
Maria Simma kenai seorang prsa muda berusia 20an tahun dari desa sebelah. Desa orang mudaini dilanda runtuhan salju yang amat hebat dan membunuh sejumlah besar orang.
Suatu malam, pria muda ini berada di rumah orang tuanya ketika dia mendengar runtuhan salju di samping rumahnya.
Dia mendengar jeritan-jeritan yang keras, jeritan yang menyayat hati. Tolonglah kami ini, Kami terjebak di bawah timbunan salju! Dengan segera dia melompat dari tempat tidurnya dan berlari menuruni anok tangga untuk menolong orang-orang itu.
Tetapi ibunya yang juga mendengar jeritan minto tolong itu mencegah dia, dan ibunya menghalangi di depan pintu sambil berkata: "Tidak, biarlah orang lain saja yang pergi menolong mereka, jangan kita! Terlalu berbahaya di luar sana, aku tidak ingin ada yang mati lagi!"
Tetapi pria itu, karena tersentuh dan kasihan oleh jeritan tadi, ingin untuk pergi menolong orang-orang itu. Dia mendorong ibunya kesamping dan berkata: "lbu biarkan aku pergi menolongnya, aku tak tega membiarkan mereka mati seperti itu! Dia bermaksud mau menolong, tapi ditengah jalan, dia sendiri tertimpa oleh runtuhan salju itu hingga mati.
Tiga hari setelah kematiannya, pria itu datang menemui aku pada malam hari, dan berkata: "Mohon lakukanlah tiga kali Misa Kudus untukku. Jikalau engkau melakukannya Misa Kudus, aku dapat dilepaskan dari Api Penyucian".
Maria Simma lalu pergi memberitahu keluarganya dan sahabat-sahabatnya, dan mereka heran demi mengetahui bahwa hanya dengan tiga kali Misa Kudus dia bisa dibawa keluar dad Api Penyucian.

Sahabat-sahabtanya berkata kepadaku:
Oh aku tidak: akan mau menjadi seperti dia pada saat kematian iiu, jika saja kamu mengetahui segala perbuaian buruknya". Tetapi orang muda ini menjelaskan kepadaku: engkau tahu, aku telah melakukan sebuah tindakan kasih yang tulus dengan merelakan nyawaku bagi orang-orang itu. Terima Kasih karena Allah telah menyambutku begitu cepatnya ke dalam Surga.
Ya, ketulusan hati mengatasi banyak dosa .....

Dengan kasih ini, menunjukkan kepada kita bahwa ketulusan hati, atau tindakan kasih yang diberikan secara cuma-cuma, telah cukup untuk memurnikan orang muda ini dari sebuah kehidupan yang jelek. Dan Allah telah memberikan sebuah kesempatan untuk berbuat kasih yang istimewa ini. Maria Simma menambahkan bahwa pria muda ini mungkin tak akan memiliki kesempatan lain untuk mempersembahkan tindakan kasih sebesar ini, dan mungkin dia akan menjadi jelek.
Allah di dalam kerahimanNya, membawa dia kepada saat tertentu dimana dia hadir dihadapan Allah dalam keadaannya yang paling indah, paling murni, karena karya kasih ini.
Adalah sangat penting agar kapan dan dimana saja disaat tertentu kita dapat menolong orang yang sedang mendapat musibah, atau disaat kematian kita, untuk mengabaikan diri sendiri demi kehendak Allah.

Maria Simma juga menceritakan kepadaku tentang seorang ibu dengan empat orang anak yang telah meninggal.
Bukannya dia menghujat atau menyalahkan, tapi wanita ini berdoa pada Allah: aku menerima kematian, sepanjang hal itu sudah menjadi kehendakMu, dan aku serahkan hidupku di tanganMu. Aku rnempercayakan anak-anakku kepadaMu dan aku tahu bahwa Engkau akan memelihara mereka. Maria Simma berkata bahwa karena kepercayaannya (imannya) yang besar kepada Allah, ibu ini langsung menuju ke Surga, dan terhindar dari Api Penyucian.
Maka sesungguhnya bahwa: kasih, ketulusan dan penyangkalan diri demi Allah, adalah merupakan tiga kunci untuk langsung menuju ke Surga.

Maria Simma, bisakah anda ceritakan kepada kami, cara yang paling efektif Untuk menolong melepaskan jiwa-jiwa dari Api Perryucian?
Cara yang paling baik adalah Misa Kudus.

Mengapa Misa Kudus?
Karena disitu, Kristus sendirilah yang menyerahkan DiriNya demi kasih, bagi kita. Persembahan Kristus kepada Allah itulah yang merupakan persembahan yang paling indah.
Imam adalah wakil Allah, tetapi Allah yang mempersembahkan dan mengurbankan DiriNya bagi kita. Efektifitas Misa Kudus selama hidupnya. Jika mereka mengikuti Misa Kudus dan berdoa dengan segenap hatinya, dan mereka mengikuti Misa Kudus pada hari-hari menurut waktu yang dimilikinya, maka mereka bisa menarik keuntungan besar dari Misa Kudus yang diselenggarakan bagi mereka nanti. Disini juga berlaku bahwa seseorang akan memanen apa yang telah ditaburnya sendiri. Suatu jiwa di Api Penyucian bisa melihat jelas pada hari penguburannya jika kita benar-benar berdoa baginya atau jika kita menunjukkan bahwa diri kita hadir disitu. Jiwa-jiwa malang itu mengatakan bahwa airmata tidaklah baik bagi mereka, hanya doa saja yang baik.
Sering mereka mengeluh bahwa orang-orang pergi kepada suatu upacara penguburan tanpa mendaraskan satu doapun kepada Allah, tetapi dia justru menumpahkan banyak air mata. Hal ini tidaklah berguna. Tentang Misa Kudus aku akan memberikan contoh yang baik diberikan oleh Cure of Arts kepada umat. Dia berkata pada mereka: ''Anak-anakku, ada seorang imam yang baik dan merasa tidak senang kehilangan seorang sahabat yang dfa cintai, maka dia berdaa ban yak sebagai karban bagi jiwa itu". "Suatu hari malaikat memberitahu kepadanya bahwa sahabatnya iiu berada di Api Penyucian dan sangat menderita.
Imam yang baik itu percaya bahwa dirinya bisa berbuat lebih besar lagi daripada sekedar mempersembahkan kurban kudus di dalam Misa Kudus bagi sahabatnya yang terkasih yang telah meninggal itu.

Pada saat konsentrasi dia memegang Hosti diantara jari-jarinya sambil berkata: "Bapa Abadi yang Suci, marilah kita saling bertukar milik Engkau memegang sahabatku yang ada di Api Penyudan, dan aku memegang Tubun PuteraMu di tanqanku. Ya Bapa yang' baik dari mana rahim, angkatlah sahabatku itu dan aku persembahkan PuteraMu kepadaMu beserta segala jasa-jasa kematianNya dan PenderitaanNya".

Permintaan ini kemudian dijawab.
Dan sesungguhnya pada saat dia mengangkat Hosti, dia melihat jiwa sahabatnya yang bercahaya dengan mulia, naik ke Surga. Ternyata Tuhan telah menerima permintaan itu.
"Anak-anakku", jika kita ingin mengangkat suatu jiwa yang kita kasihi di Api Penyucian, marilah kita melakukan hal sama: marilah kita persembahkan kepada Allah, melalui Kurban Kudus dari Putera TerkasihNya, dengan seluruh jasa Penderitaan dan kematianNya. Tuhan tak akan menolak permohonan kita".
Ada cara lain yang amat kuat untuk menolong jiwa-jiwa malang itu: persembahan dari penderitaan kita, silih kita, seperti puasa, penyangkalan diri dan sebagainya, dan tentu saja penderitaan-penderitaan yang sifatnya tak dikehendaki, misalnya penyakit atau berduka cita.
Maria Simma, anda telah berkali-kali diminta untuk menderita bagi jiwa-jiwa malang itu, untuk bisa membebaskan mereka.

Bisakah anda ceritakan apa yang telah anda alami dan anda lakukan selama saat-saat itu?
Yang pertama, suatu jiwa memintaku untuk menderita dalam tubuhku selama tiga jam bagi wan ita itu. Lalu sesudah itu aku bisa bekerja lagi seperti biasa. Aku berkata pada diriku: "Jika hal itu hanya untuk tiga jam saja, aku mau melakukannya".
Selama tiga jam itu aku merasakan seolah hal itu berlangsung selama tiga hari, dimana hal itu sangat menyakitkan sekali. Namun pada akhirnya, aku melihat pada jamku, aku sadar bahwa hal itu hanya berlangsung selama tiga jam saja.

Jiwa itu berkata kepadaku bahwa dengan menerima penderitaan itu dengan rasa kasih seIama tiga jam, aku telah menyelamatkan dia dua puluh tahun masa tinggalnya di Api Penyudan.
Mengapa hanya menderita selama tiga jam untuk menebus 20 tahun di Api Penyucian? Apa penderitaanmu bisa berharga lebih besar lagi?
Hal itu karena penderitaan di dunia ini tak mempunyai nilai yang sama (dengan penderitaan di Api Penyucian). Di dunia, jika kita menderita, kita bisa bertumbuh di dalam kasih kita, kita bisa memperoleh jasa-jasa, dim ana hal ini tidak berlaku bagi penderitaan di Api Penyucian. Di Api Penderitaan,kita memiliki segala rahmat, kita bebas untuk memilih.
Semua ini sangat menimbulkan semangat karena ia memberikan arti yang luar biasa bagi penderitaan kita, penderitaan yang kemudian dipersembahkan, baik secara sadar ataupun tidak, bahkan kurban yang terkecil sekalipun yang bisa kita lakukan, penderitaan atau sakit, dukacita, kecewa.
Jika kita menerimanya dengan tulus, maka penderitaan-penderitaan itu memiliki kuasa yang tak kelihatan untuk menolong jiwa-jiwa. Hal terbaik yang harus kita lakukan, demikian Maria Simma mengatakan, adalah menyatukan penderitaan kita dengan penderitaan Yesus, dengan menaruhnya melalui tangan Bunda Maria.
Bunda Maria tahu baik bagaimana menggunakannya, karena sering kita sendiri tidak tahu kebutuhan-kebutuhan yang terpenting disekitar kita. Dan semua ini oleh Bunda Maria akan dikembalikan kepada kita pada saat kematian kita. Kini anda tahu bahwa penderitaan-penderitaan yang dipersembahkan ini akan menjadi harta kita yang paling berharga di dunia sana. Kita harus saling mengingatkan orang lain tentang hal ini dan saling mendorong orang lain ketika kita menderita.

Cara lain yang amat efektif, Maria Simma mengatakan, adalah stasi-stasi dari Jalan Salib, karena dengan merenungkan penderitaan-penderitaan Tuhan Yesus, maka sedikit demi sedikit kita akan menjadi benci terhadap dosa, dan merindukan penyelamatan bagi semua orang.

Dan kecenderungan ini membawa kesembuhan yang besar bagi jiwa-jiwa di Api Penyucian. Jalan Salib juga mendorang kita kepada penyesalan: ""kita akan seqera menyesal bila berbuat dosa". Hal ini yang sangat menolong jiwa-jiwa di Api Penyucian adalah menyelaraskan doa rosario, 20 peristiwa, bagi orang yang mati. Melalui rosario, banyak jiwa telah diangkat dari Api Penyucian setiap tahun.

Doa itu harus dilaraskan disini sehingga Bunda Allah sendiri yang datang ke Api Penyucian untuk mengangkatnya hal ini begitu indahnya, karena jiwa-jiwa di Api Penyucian menyebut Bunda Maria sebagai "Bunda Kerahiman"
Jiwa-jiwa itu juga berkata kepada Maria Simma bahwa indulgensi memiliki nilai yang tak terkirakan bagi penyelamatan mereka.
Kejam sekali jika kita tidak menggunakan kekayaan ini, yang dianjurkan oleh Gereja demi kepentingan jiwa-jiwa itu. Tentang masalah indulgensi itu terlalu panjang kalu harus diuraikan disini namun aku bisa menunjukkan kepada anda akan tulisan yang am at bagus yang dibuat oleh Paus Paulus VI pada 1968 tentang masalah itu. Anda bisa menanyakan kepada pastor paroki anda tentang hal itu atau carilah di toko-toko buku raohani. Kita bisa mengatakan bahwa cara-cara utama untuk menolong jiwa-jiwa di Api Penyucian adalah dengan doa secara umum, segala macam doa. Sekarang aku akan memberikan kesaksian Hermann Cohen kepada anda, seorang artis Yahudi yang masuk ke dalam agama Katolik pada 1864 dan dia sangat menghormati Ekaristi Kudus. Dia meninggalkan kesibukan dunia ini dan memasuki ordo religius yang amat keras.
Disitu dia menyembah Sakramen Terberkati yang sangat dia hormati. Selama penyembahannya, dia memohon kepada Allah agar mempertobatkan ibunya yang sangat dia kasihi.
Lalu ibunya meninggal sebelum sempat bertobat dan memluk agama Katolik. Lalu Hermann, yang sangat sedih itu, bersujud dihadapan Sakramen Terberkati. Dengan kesedihan dia berkata: "Tuhan, aku berhutang segala-galanya kepadaMu" "Narnun, apakah aku ini telah menolak Engkau?
Masa mudaku, angan-anganku di dunia, kesejahteraanku, kebahagiaan sebuah keluarga, sebuah tempat beristirahat yang cukup lumayan, semuanya kukurbankan, ketika Engkau memanggilku.

 


Diperkenankan untuk mengutip sebagian atau seluruhnya isi materi dengan mencantumkan sumber http://www.imankatolik.or.id/